M16 nilai Mandalika miliki pesona kuat Pilkada Lombok Tengah 2020

M16 nilai Mandalika miliki pesona kuat Pilkada Lombok Tengah 2020

Direktur Lembaga Kajian Sosial dan Politik M16, Bambang Mei Finarwanto. (ANTARA/Nur Imansyah).

Mataram (ANTARA) - Lembaga Kajian Sosial dan Politik M16 Mataram menilai keberadaan kawasan ekonomi khusus (KEK) Mandalika menjadi magnet dan pesona kuat dalam ajang pemilihan kepala daerah (Pilkada) di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat.

Direktur Lembaga Kajian Sosial dan Politik M16, Bambang Mei Finarwanto di Mataram, Senin, mengatakan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kabupaten Lombok Tengah pada 2020 akan berbeda dari pilkada sebelumnya.

"Ada tiga poin yang menjadi pembeda dalam pilkada Lombok Tengah pada tahun depan. Pertama, Bupati Lombok Tengah Suhaili tak lagi maju karena sudah dua periode memimpin," kata Didu sapaan akrab Bambang Mei Finarwanto.

Poin kedua, kata Didu, kondisi ini memberikan peluang bagi banyak tokoh-tokoh potensial di Lombok Tengah untuk maju menawarkan gagasannya kepada masyarakat dan poin ketiga, tentu saja keberadaan kawasan ekonomi khusus (KEK) Mandalika menjadi magnet dan pesona kuat Pilkada Lombok Tengah.

Khusus KEK Mandalika, menurut Didu, Bupati dan Wakil Bupati Lombok Tengah yang baru nanti memiliki tantangan besar dalam menjaga salah satu destinasi super prioritas Indonesia tersebut. Tak hanya itu, Bupati dan Wakil Bupati Lombok Tengah juga diminta mampu mengelaborasikan keberadaan KEK Mandalika dengan mendorong keterlibatan dan meningkat perekonomian masyarakat Lombok Tengah.

"Sejak operasional KEK Mandalika diresmikan pada 20 Oktober 2017 oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi), Pemkab Lombok Tengah harus mempersiapkan sumber daya manusia (SDM)," ucapnya.

Terkait pemanfaatan SDM lokal pada industri di KEK Mandalika, lanjut Didu akan sangat bergantung pada kebijakan pemimpin setempat dalam menyiapkan SDM warganya agar dapat memenuhi persyaratan mengisi berbagai posisi dan lapangan kerja di KEK Mandalika.

Baca juga: ITDC targetkan PLTB beroperasi sebelum Moto GP 2021 Mandalika

Baca juga: Dukung KEK Mandalika, tiga hotel segera dibangun di Mataram

Baca juga: Presiden Jokowi: Progres pengembangan wisata prioritas masih lambat


Didu menerangkan, saat meresmikan operasional KEK Mandalika, Jokowi menyebut kehadiran KEK Mandalika akan membutuhkan sekira 58 ribu tenaga kerja untuk operasional.

"Jumlah ini tidak main-main, bayangkan kalau warga Lombok Tengah dapat mengisinya, dampaknya tentu pada perekonomian masyarakat itu sendiri. Namun kalau tidak dipersiapkan dengan baik, bukan tak mungkin masyarakat hanya akan jadi penonton saja," ujarnya

Didu menambahkan, 2020 menjadi tahun yang sangat penting bagi Lombok Tengah. Di samping pilkada, pengembangan proyek KEK Mandalika diperkirakan mulai berjalan secara masih masif pada tahun depan. Tak hanya pengembangan dalam kawasan Mandalika, melainkan juga sirkuit MotoGP dan pengembangan di luar kawasan.

"Satu-satunya tuan rumah motoGP di Indonesia, semua mata akan tertuju ke Lombok Tengah, ini peluang yang sangat besar mengenalkan Lombok Tengah ke manca negara," imbuhnya .

Didu mendorong para calon Bupati dan Wakil Bupati Lombok Tengah nantinya memiliki konsep dan gagasan matang tentang kesiapan/terobosan Lombok Tengah dalam pengembangan KEK Mandalika.

Didu menilai indikator keberhasilan dalam menangani KEK Mandalika ialah dengan mendukung pemerintah pusat menyukseskan KEK Mandalika dan mendorong KEK Mandalika bermanfaat bagi perekonomian masyarakat Lombok Tengah.

Selain itu kata Didu, KEK Mandalika menawarkan ibarat dua sisi mata uang bagi bupati dan wakil bupati Lombok Tengah terpilih pada 2020.

"Kalau berhasil dalam 'menangani' KEK Mandalika membuka peluang untuk lebih dikenal di tingkat pusat, tapi kalau gagal tentu akan menjadi bulan-bulanan kritikan," katanya.

 
Pewarta : Nur Imansyah
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2019