Jokowi: Pengiriman logistik turut terganggu virus corona

Jokowi: Pengiriman logistik turut terganggu  virus corona

Presiden Joko Widodo menyampaikan pernyataan pers di Surabaya, Senin (27/1). (ANTARA/ Hanif Nashrullah)

Surabaya (ANTARA) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan pengiriman logistik turut terganggu akibat wabah penyakit yang disebabkan oleh virus corona, khususnya ke negeri China, yang merupakan asal dari penyakit tersebut.

"Sejumlah mahasiswa dan beberapa warga Indonesia masih berada di Kota Wuhan, China. Kita kesulitan mengirim bantuan logistik kepada mereka akibat adanya wabah virus ini," katanya kepada wartawan di sela kunjungan kerjanya di Surabaya, Senin.

Pengiriman bantuan logistik tersebut, lanjut dia, masih terus diupayakan oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di China.

Baca juga: Presiden Jokowi: Belum ada indikasi corona masuk ke Indonesia

"Berkaitan dengan pengiriman bantuan logistik ini kita masih terbentur dengan aturan main karena untuk masuk ke sana ketat sekali. Tapi masih dalam pendalaman oleh KBRI kita agar semua terlayani dengan baik," ujarnya.

Presiden Jokowi berpesan agar warga Indonesia baik yang berada di China maupun di dalam negeri senantiasa waspada terhadap penularan wabah corona virus.

Dia memastikan pengawasan di semua bandara dalam negeri, khususnya yang berhubungan dengan penerbangan dari dan tujuan ke negeri China telah dilakukan semaksimal mungkin.

"Memang ini bukan sesuatu yang mudah. Karena pada masa inkubasi panas kadang-kadang tidak bisa terdeteksi dengan scanner yang kita miliki," ucapnya.

Permasalahan yang sama terkait upaya pencegahan wabah corona virus, menurut Jokowi, sedang dihadapi oleh semua negara.

Baca juga: Presiden minta pengawasan diperketat guna cegah penularan virus corona
Pewarta : A Malik Ibrahim/Hanif Nashrullah
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 1970