Minahasa Tenggara keluarkan 10.000 kartu kontrol kesehatan

Minahasa Tenggara keluarkan 10.000 kartu kontrol kesehatan

Seorang warga memperlihatkan kartu Kewaspadaan COVID-19 di pos pemeriksaan kesehatan di gerbang perbatasan Minahasa-MinahasaTenggara, Sulawesi Utara. ANTARA FOTO/Adwit B Pramono/hp/pri.

Minahasa Tenggara (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Minahasa Tenggara, Sulawesi Utara telah mengeluarkan 10.000 kartu kontrol kesehatan guna pencegahan penyebaran COVID-19 yang dibagikan pada setiap warga yang masuk ke daerah tersebut.

"Sejak diberlakukan sistem buka tutup pintu perbatasan hingga saat ini, sudah sekira 10.000 kartu pengawasan yang diberikan kepada warga yang lewat," kata Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kabupaten Minahasa Tenggara Gloria Wuwungan di Ratahan, Senin.

Ia menjelaskan pemegang kartu tersebut telah melewati proses pemeriksaan kesehatan di posko yang berada di lima titik perbatasan di kabupaten itu.

"Fungsinya sebagai notifikasi karena saat pemeriksaan di pintu masuk, kalau warga memiliki gejala atau mempunyai riwayat perjalanan, akan dicatat di kartu tersebut,” ujarnya.

Baca juga: Pemkab Garut siagakan pos pemeriksaan COVID-19 di setiap perbatasan

Dia menjelaskan kartu pengawasan itu harus disertakan saat seseorang melakukan pemeriksaan kesehatan di puskesmas setempat, terutama ketika menghadapi gejala COVID-19.

"Jika warga tersebut mengalami gejala saat sudah berada di wilayah Minahasa Tenggara, maka saat melakukan pemeriksaan di puskesmas, kartu tersebut harus ditunjukkan sebagai bahan notifikasi,” katanya.

Selain itu, katanya, masyarakat dapat menghubungi nomor telepon yang tertera di kartu tersebut jika memiliki gejala seperti terinfeksi COVID-19.

“Selain itu, di kartu juga ada nomor telepon 'hotline' supaya kalau masyarakat merasa memiliki gejala bisa langsung menghubungi nomor tersebut,” katanya.

Baca juga: Mataram mulai operasikan posko pemeriksaan di tujuh pintu masuk kota
Baca juga: Pemkab Pekalongan siagakan 3 pos pemeriksaan pemudik
Pewarta : Nancy Lynda Tigauw
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020