Ada lima tambahan, kasus positif COVID-19 Papua Barat menjadi 13 orang

Ada lima tambahan, kasus positif COVID-19 Papua Barat menjadi 13 orang

Juru Bicara Gugus Tugas untuk penanganan COVID-19 Provinsi Papua Barat, Arnoldus Tiniap. (FOTO ANTARA/Toyiban)

Manokwari (ANTARA) - Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Provinsi Papua Barat mengumumkan mengenai adanya tambahan sebanyak lima kasus warga daerah itu yang terkonfirmasi positif virus corona jenis baru penyebab COVID-19 itu sehingga jumlahnya menjadi 13 orang.

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Provinsi Papua Barat  Arnoldus Tiniap dalam keterangan yang disampaikan di Manokwari, Kamis malam menyatakan lima kasus baru itu masing-masing empat di Kabupaten Teluk Bintuni dan satu kasus lainya di Manokwari.

Dengan tambahan kasus baru itu, kata dia, saat ini total kasus positif COVID-19 di Papua Barat keseluruhannya berjumlah 13 orang. Kasus ini tersebar di Kota Sorong, Kabupaten Manokwari dan Teluk Bintuni.

"Hari ini kembali ada penambahan, kami mengimbau masyarakat semakin waspada dengan menerapkan benar-benar protokol kesehatan untuk memutus mata rantai penularan COVID-19 di Papua Barat," katanya.

Pihaknya juga mengimbau masyarakat tidak panik atas penambahan kasus ini dan memastikan seluruh pasien positif akan mendapat perawatan dan pengobatan di rumah sakit rujukan yang telah ditunjuk pemerintah.

Selain itu, Pemprov Papua Barat juga telah menunjuk rumah sakit rujukan provinsi yang berada di Manokwari sebagai lokasi karantina. Pasien yang mengalami gejala ringan hingga sedang akan memperoleh perawatan kesehatan di rumah sakit tersebut.

"Sekali lagi kami mengajak masyarakat, kurangi kegiatan di luar rumah, kurangi kumpul-kumpul, luangkan waktu lebih banyak di rumah masing-masing," katanya.

Dalam penyebaran pandemi COVID-19 di Papua Barat, tiga daerah yakni Kota Sorong, Manokwari dan Teluk Bintuni masuk dalam zona merah. Di Kota Sorong terdapat lima kasus positif COVID-19, Teluk Bintuni lima dan Manokwari tiga kasus.

Dua kabupaten yakni Maybrat dan Tambrauw masih bisa bertahan di zona hijau. Sedangkan delapan daerah lainnya berzona kuning, yakni Kabupaten Sorong, Sorong Selatan, Manokwari Selatan, Pegunungan Arfak, Teluk Wondama, Kaimana, Fakfak dan Raja Ampat, demikian  Arnoldus Tiniap.

Baca juga: Tiga warga Sorong positif COVID-19 via transmisi lokal, sebut satgas

Baca juga: Tangani corona, Papua Barat salurkan makanan bagi mahasiswa-santri

Baca juga: Ombudsman minta Papua Barat antisipasi dampak keamanan akibat COVID-19

Baca juga: Polisi Papua Barat diimbau laksanakan tertib protokol kesehatan
Pewarta : Toyiban
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020