Masker terbaik cegah corona dan karakteristiknya

Masker terbaik cegah corona dan karakteristiknya

Tenaga medis mengenakan masker di ruang kerjanya. (ANTARA/FDA)

Jakarta (ANTARA) - Virus corona baru (COVID-19), atau yang dikenal sebagai SARS-CoV-2, menyebar dengan cepat bahkan sebelum orang yang menularkan menunjukkan gejala.

Selain itu, kajian ilmiah menunjukkan bahwa hingga 80 persen penularan berasal dari pembawa virus yang tanpa gejala (asimptomatik).

Baca juga: Lima hal agar tak kena COVID-19

Baca juga: Pakai masker bisa kurangi asupan oksigen, benarkah?


Penelitian yang sedang berkembang menunjukkan bahwa penggunaan masker secara luas dapat membantu membatasi penularan virus oleh orang-orang yang tidak menyadari bahwa mereka mungkin pembawanya (carrier).

Berikut jenis masker yang terbaik yang dapat melindungi Anda dari penularan corona, mengutip Healhtline, Senin:

Respirator
Respirator teruji bahwa bahannya yang terbuat dari serat lembut sangat efektif dalam menyaring patogen di udara. Respirator ini harus memenuhi standar filtrasi ketat yang ditetapkan oleh Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja (NIOSH).

Diameter virus korona diperkirakan 125 nanometer (nm). Dengan mengingat hal ini, sebaiknya Anda perlu mengetahui bahwa:

Respirator N95 bersertifikat dapat menyaring 95 persen partikel yang berukuran 100 hingga 300 nm.
Masker N95. (ANTARA/FDA)


Respirator N99 memiliki kemampuan untuk menyaring 99 persen dari partikel-partikel ini.

Dan, respirator N100 dapat menyaring 99,7 persen dari partikel-partikel sebesar virus.

Beberapa respirator ini memiliki katup yang memungkinkan udara yang dihembuskan keluar, sehingga memudahkan pengguna untuk bernapas.

Namun, kelemahan dari alat ini adalah bahwa orang lain rentan terhadap partikel dan patogen yang dihembuskan melalui katupnya.

Tenaga medis garis depan dan pekerja lain berisiko perlu menggunakan masker ini sebagai bagian dari pekerjaan mereka dan alatnya diuji setidaknya setahun sekali untuk memverifikasi ukuran dan ukuran respirator yang tepat.

Ini juga termasuk memeriksa kebocoran udara menggunakan partikel uji khusus. Tes rutin ini membantu memastikan bahwa partikel dan patogen berbahaya tidak menembusnya.

Masker bedah
Ada berbagai jenis masker bedah. Biasanya, masker sekali pakai ini berbentuk persegi panjang dengan lipatan yang membentang menutupi hidung, mulut, dan garis rahang Anda. Bahannya terdiri dari kain sintetis yang relatif nyaman untuk bernapas.

Tidak seperti respirator, masker bedah tidak harus memenuhi standar filtrasi NIOSH. Mereka tidak diharuskan membentuk segel kedap udara di area wajah Anda yang tertutupi.

Seberapa baik masker bedah menyaring patogen sangat bervariasi, dengan laporan berkisar antara 10 hingga 90 persen.
Masker bedah. (ANTARA/FDA)


Meskipun terdapat perbedaan dalam kapasitas dan filtrasi, sebuah percobaan acak menemukan bahwa masker bedah dan respirator N95 mengurangi risiko partisipan berbagai penyakit pernapasan dengan cara yang sama.

Kepatuhan--atau penggunaan yang tepat dan konsisten--memainkan peran yang lebih penting daripada jenis masker tingkat medis atau respirator yang dikenakan peneliti di laboratorium. Studi lain sejak itu mendukung temuan ini.

Masker kain
Masker kain do-it-yourself (DIY) kurang efektif melindungi pemakai karena sebagian besar memiliki celah di dekat hidung, pipi, dan rahang di mana tetesan kecil dapat dihirup. Selain itu, kain sering keropos dan tidak bisa menahan tetesan kecil.
Masker kain. (ANTARA/Sophee)


Meskipun masker kain cenderung kurang efektif daripada masker kelas medis, hasil percobaan menunjukkan ini jauh lebih baik daripada tidak tidak bermasker ketika dibuat dan dikenakan dengan benar.

Baca juga: Kim Kardashian rilis koleksi masker non-medis

Baca juga: Tips agar wajah tak iritasi gara-gara sering pakai masker

Baca juga: Aneka masker elegan nan menggemaskan untuk dikenakan saat Lebaran


 
Pewarta : Suryanto
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2020