Sumatera Barat kembangkan ikan sidat untuk ekspor

Sumatera Barat kembangkan ikan sidat untuk ekspor

Budidaya ikan sidat (Anguiliformes) untuk tujuan ekspor sekaligus melestarikan ikan sungai yang populasinya mulai langka. ANTARA/HO-UPT Konservasi Dinas Perikanan Sumbar/am.

Padang, (ANTARA) - Unit Pelaksana Teknis Konservasi dan Pengawasan Sumber Daya Kelautan, Dinas Perikanan Sumatera Barat (Sumbar) tengah mengembangkan ikan sidat (Anguiliformes) untuk tujuan ekspor sekaligus melestarikan ikan sungai yang populasinya mulai langka tersebut.

Kepala UPT Konservasi dan Pengawasan Sumber Daya Kelautan Sumbar Irwansyah Yan melalui Kasi Konservasi Sani Ikhsan Putra di Padang, Selasa, menyatakan, permintaan ikan Sidat langsung dari eksportir di Jepang sudah ada, namun karena tangkapannya masih belum banyak ikan dipasarkan ke Jakarta dan selanjutnya di ekspor ke Jepang dalam jumlah yang relatif kecil.

"Ikan sidat ini oleh masyarakat setempat kurang dikonsumsi dan juga sangat jarang ditemui dijual di Pasar Padang. Hasil tangkapan nelayan biasanya dipasarkan ke Jakarta dengan harga sekira Rp150 ribu/kg," ujarnya sembari menjelaskan.

Baca juga: Banyuwangi ekspor sidat Rp13 miliar

ikan ini biasanya ditemui di sungai di pulau-pulau di kabupaten kepulauan Mentawai dan memiliki keunikan berupa pemijahan di laut dan setelah ukuran tertentu naik ke muara dan besar di sungai.

Di Jepang ikan Sidat yang disebut unagi ini dijadikan kabayaki, makanan khas Jepang yang mengandung protein tinggi. Ikan Sidat yang diekspor biasanya berukuran 4-6 ekor per kgnya.

Dalam upaya memperbanyak populasi ikan Sidat, pihaknya tengah mengembangbiakan ikan tersebut dengan mendatangkan benihnya dari Pelabuhan Ratu Jawa Barat. Ikan ini dirawat di balai benih ikan Sicincin, Kab. Padang Pariaman sampai ukuran tertentu yang aman untuk dikembang lanjutkan oleh peternak ikan budidaya.

"Sudah ada peternak yang akan mengembangkan ikan yang hidup di air mengalir serta jernih ini. Kalau untuk ekspor ikannya harus bersih dan terawat," jelasnya.

Berdasarkan data Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) ekspor sidat (termasuk belut) pada paruh pertama 2019 mengalami peningkatan sekitar 25 persen dibandingkan tahun lalu yaitu 5.186 ton sedangkan periode yang sama tahun lalu sebesar 4.142 ton.

Baca juga: Indonesia ekspor produk perikanan senilai Rp13,3 miliar

Sidat tersebut di antaranya diekspor paling banyak ke China, Hong Kong, Jepang dan Thailand dengan menghasilkan devisa 9,49 juta dolar AS atau meningkat dibanding sebelumnya 7,78 juta dolar.

Meski permintaan ekspor atas sidat tinggi, tetapi pasokan sidat di dalam negeri sangat terbatas. Dari sisi pasokan, sidat hingga saat ini masih merupakan usaha penangkapan dari perairan umum. Jenis sidat pun belum dibudidayakan pada tingkat hatchery sehingga benihnya tergantung penangkapan dari alam.

Di negara lain ikan Sidat masuk dalam Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora (CITES) sebagai spesies yang terancam punah.
Pewarta : Maswandi
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020