Perhatikan ini saat mandi air hangat masa adaptasi kebiasaan baru

Perhatikan ini saat mandi air hangat masa adaptasi kebiasaan baru

Ilustrasi (REUTERS/Yiorgos Karahalis)

Jakarta (ANTARA) - Anda yang ingin menggunakan air hangat untuk mandi terutama di masa adaptasi kebiasaan baru akibat pandemi COVID-19 saat ini sebaiknya perhatikan sejumlah hal, antara lain durasi mandi hingga cara yang tepat agar bisa mendapatkan manfaat untuk kesehatan secara optimal.

"Durasi mandinya, terlalu lama tidak baik, terlalu cepat juga tidak optimal. Maksimal 10 menit, dua lagu bolehlah," ujar ahli dermatologi dr. Fitria Agustina dalam virtual media launch Electrolux Water Heater ComfortFlow™ dan AquaPro Series, Kamis.

Suhu air yang direkomendasikan, 37 derajat hingga 38 derajat Celcius. Jika Anda ingin meningkatkan suhunya menjadi 40 derajat Celcius, sebaiknya di akhir sesi mandi siram tubuh menggunakan air dengan suhu 37-38 derajat Celcius.

"Suhu direkomendasikan 37-38 derajat Celcius. Boleh pakai 40 derajat Celcius, tetapi di akhir disiram lagi dengan air suhu 37-38 derajat Celcius, akan membuat hidrasi kulit baik tetapi manfaat air (hangat) dapat," kata Fitria.

Baca juga: Mandi air hangat saat puasa percepat kehilangan cairan tubuh

Baca juga: Bolehkah mandi air hangat saat menstruasi?


Pengaturan suhu dan durasi mandi yang tepat bisa membantu Anda menurunkan tingkat stres, depresi, meningkatkan aliran darah, mengeliminasi sampah metabolik, mencegah penuaan dini, meningkatkan exercise tolerance. Selain itu, menurut Fitria, suhu air hangat yang tepat tidak akan mengurangi kelembapan kulit.

Kemudian, sekalipun menggunakan air hangat, tetaplah menggunakan sabun dengan pH seimbang untuk mengeliminasi bakteri-bakteri jahat yang menempel di tubuh terutama setelah Anda pergi ke luar rumah. Kadar pH seimbang juga bermanfaat untuk mencegah kulit iritasi.

Fitria mengingatkan, mandi yang benar harus benar-benar membasahi seluruh tubuh dari ujung rambut hingga ujung kaki.

Lalu berapa kali dalam sehari mandi yang disarankan? Setiap kali datang ke rumah (dari luar rumah harus mandi), kata Fitria.

Baca juga: Sebaiknya mandi air dingin atau hangat usai berolahraga?

Baca juga: Manfaat mandi air hangat untuk anak

Baca juga: Bolehkah penderita asma kulit mandi air hangat?

 
Pewarta : Lia Wanadriani Santosa
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020