KNKT akan teruskan pencarian CVR meskipun operasi dihentikan

KNKT akan teruskan pencarian CVR meskipun operasi dihentikan

Direktur Operasi Basarnas Brigjen TNI (Mar) Rasman (kanan) menyerahkan kotak penyimpanan memori dari perekam suara kokpit atau Cockpit Voice Recorder (CVR) pesawat Sriwijaya Air PK-CLC nomor penerbangan SJ 182 rute Jakarta - Pontianak kepada investigator KNKT Yunus Ardianto (kiri) yang dibawa oleh KRI Kurau setibanya di posko pencarian di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Minggu (17/1/2021). ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Thahjono memastikan akan terus melakukan pencarian Cockpit Voice Recorder (CVR) pesawat Sriwijaya Air SJ-182 meskipun operasi pencarian resmi dihentikan pada Kamis sore.

"Sebagai tanggung jawab kami melakukan investigasi, kami masih akan terus melakukan pencarian CVR yang hingga hari ini belum ditemukan," kata dia saat konferensi pers penanganan kecelakaan pesawat Sriwijaya Air secara daring yang dipantau di Jakarta, Kamis.

Ia mengatakan nantinya langkah itu juga didukung oleh Kementerian Perhubungan, TNI Angkatan Laut, TNI, Polri, Basarnas dan unsur lainnya yang menawarkan bantuan kepada KNKT termasuk dari Dinas Perhubungan DKI Jakarta.

"Warga Pulau Seribu sangat antusias membantu investigasi yang dilakukan KNKT," katanya.

Pada kesempatan itu, ia juga mengapresiasi kekompakan tim pencarian pesawat dan korban Sriwijaya Air SJ-182 terutama penyelam TNI AL yang berhasil menemukan salah satu kotak hitam atau black box yaitu Flight Data Recorder (FDR) dalam waktu empat hari.

"Ini satu prestasi yang luar biasa," ujar dia.

Ia berharap operasi lanjutan yang akan dilakukan untuk menemukan CVR didukung penuh oleh masyarakat dan semua pihak terutama bantuan SAR.

Nantinya jika KNKT menemukan bagian jenazah korban maka anggota SAR yang ikut dalam misi pencarian akan melaporkan dan menindaklanjutinya.

Tim Disaster Victim Identification (DVI) Polri juga telah menyampaikan bahwa jika menemukan satu saja maka akan langsung diproses atau ditindaklanjuti.

"Jadi di dalam operasi pencarian CVR, kami juga akan melihat jika ada sesuatu akan kami laporkan ke Basarnas," katanya.
Pewarta : Muhammad Zulfikar
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2021