Bakal ketua WTO peringatkan 'nasionalisme vaksin' perlambat pemulihan

Bakal ketua WTO peringatkan 'nasionalisme vaksin' perlambat pemulihan

Dokumentasi - Ngozi Okonjo-Iweala, seorang diplomatik Nigeria sedang berpose di luar kediamannya di Chambesy, dekat Jenewa, Swiss, Selasa (29/9/2020). ANTARA/REUTERS/Emma Farge/am.

Washington (ANTARA) - Ketua Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) mendatang pada Senin (15/2) memperingatkan bahwa "nasionalisme vaksin" akan memperlambat kemajuan dalam mengakhiri pandemi COVID-19 dan dapat mengikis pertumbuhan ekonomi untuk semua negara, kaya dan miskin.

Ngozi Okonjo-Iweala mengatakan kepada Reuters bahwa prioritas utamanya adalah memastikan WTO berbuat lebih banyak untuk mengatasi pandemi, dengan mengatakan anggota harus mempercepat upaya untuk mencabut pembatasan ekspor yang memperlambat perdagangan obat-obatan dan pasokan yang dibutuhkan.

Mantan menteri keuangan Nigeria dan eksekutif senior Bank Dunia itu ditunjuk pada Senin (15/2) dalam proses konsensus dan akan memulai pekerjaan barunya pada 1 Maret.

“WTO dapat berkontribusi lebih banyak untuk membantu menghentikan pandemi,” kata Okonjo-Iweala dalam wawancara di rumahnya di pinggiran kota Washington.

“Tidak ada yang aman sampai semua orang aman. Nasionalisme vaksin saat ini tidak akan berdampak positif, karena varian yang datang. Jika negara lain tidak diimunisasi, itu hanya pukulan balik,” katanya. “Tidak masuk akal bahwa orang akan mati di tempat lain, menunggu dalam antrian, saat kita memiliki teknologi.”

Okonjo-Iweala mengatakan studi menunjukkan bahwa ekonomi global akan kehilangan 9,0 triliun dolar AS dalam potensi produksi jika negara-negara miskin tidak dapat mendapatkan vaksinasi penduduknya dengan cepat, dan sekitar setengah dari dampaknya akan ditanggung oleh negara-negara kaya.

“Baik atas dasar kesehatan manusia maupun ekonomi, menjadi nasionalis saat ini sangat merugikan dunia internasional,” katanya.

“Prioritas paling utama bagi saya adalah memastikan bahwa sebelum konferensi tingkat menteri yang sangat penting ... bahwa kita sampai pada solusi tentang bagaimana WTO dapat membuat vaksin, terapi dan diagnostik dapat diakses dengan cara yang adil dan terjangkau untuk semua negara, terutama ke negara-negara miskin, ”

Okonjo-Iweala mengatakan dia berbesar hati dengan kontribusi pemerintahan Biden pada upaya Organisasi Kesehatan Dunia untuk memastikan distribusi vaksin yang lebih luas, dan apa yang dia sebut percakapan "fantastis" dengan penasihat perdagangan di kantor Perwakilan Dagang AS.

“Saya pikir kepentingan dan prioritas kami selaras. Mereka ingin mengembalikan WTO ke tujuannya,” katanya. Ini tentang orang-orang. Ini tentang inklusivitas. Ini tentang pekerjaan yang layak untuk orang biasa," katanya.

Dia mengatakan dia berbagi kekhawatiran pemerintah Biden tentang perlunya mereformasi Badan Banding WTO, tetapi mengatakan itu bukan proses yang cepat atau mudah.

“Ini adalah permata mahkota WTO, dan kami benar-benar perlu memulihkannya,” katanya. Badan penyelesaian sengketa telah lumpuh sejak tahun lalu setelah pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump menolak untuk menyetujui penunjukan lebih banyak hakim.

Okonjo-Iweala mengatakan ada perbedaan yang jelas di antara anggota, tetapi kemajuan mungkin terjadi, terutama mengingat perubahan nada dan pendekatan pemerintahan Biden.

"Saya tidak gentar. Saya melihat jalan ke depan," katanya. “Dengan kesediaan pemerintah AS untuk terlibat ... saya pikir cara bekerja untuk mencoba dan mendapatkan solusi akan berbeda.”

Baca juga: Pejabat WTO: Sistem perdagangan dunia butuh partisipasi penuh AS

Baca juga: Wanita Nigeria siap pimpin WTO setelah saingannya mundur, AS mendukung

Baca juga: WTO desak G20 tingkatkan pembiayaan perdagangan bagi negara berkembang

 
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021