PM: Norwegia harus bersiap untuk lebih banyak pembatasan COVID

PM: Norwegia harus bersiap untuk lebih banyak pembatasan COVID

Seorang warga membawa kantong belanja di sebuah jalan di Oslo di tengah mewabahnya virus COVID-19, di Oslo, Norwegia, Jumat (13/3/2020). ANTARA FOTO/NTB Scanpix/Hakon Mosvold Larsen via REUTERS/AWW/djo

Oslo (ANTARA) - Norwegia kemungkinan akan membutuhkan pembatasan yang lebih kuat untuk memerangi kebangkitan terbaru infeksi virus corona, ujar Perdana Menteri Norwegia Erna Solberg, Minggu (7/3).

"Di depan kita ada bukit lain yang harus didaki, mungkin dengan langkah-langkah nasional yang lebih ketat sebelum kita dapat melonggarkan dan kemudian mencabut pembatasan," kata Solberg.

Dia tidak menguraikan tindakan langkah tambahan apa yang diperlukan untuk mengekang wabah COVID-19.

Tingkat infeksi corona di negara Nordik itu masih merupakan salah satu yang terendah di Eropa. Tetapi, kebangkitan baru-baru ini dalam kasus COVID-19 menimbulkan kekhawatiran bahwa gelombang ketiga wabah mungkin sedang berlangsung.

Di wilayah ibu kota, tempat varian lebih menular yang pertama kali diidentifikasi di Inggris sebagai B.1.1.7, sekarang mendominasi. Toko-toko toko-toko nonesensial sudah tutup sementara restoran hanya diperbolehkan menyediakan layanan bawa-pulang dan beberapa sekolah tutup.

Hingga 4 Maret, negara berpenduduk 5,4 juta itu memvaksin hampir 377.600 orang dengan dosis pertama, dan hampir 200.700 juga telah menerima dosis kedua, menurut data Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia.

Sumber: Reuters

Baca juga: Oslo perketat penguncian COVID-19

Baca juga: PM: Norwegia akan tutup perbatasan bagi pengunjung

Baca juga: Pemerintah pantau kematian akibat Vaksin Pfizer di Norwegia


 

Varian baru COVID-19 menyebar di Eropa

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021