Dinkes Kediri uji sampel takjil dijual pedagang musiman

Dinkes Kediri uji sampel takjil dijual pedagang musiman

Petugas melakukan pemeriksaan kandungan pada makanan yang dijual di "pasar kaget" di Kediri, Jawa Timur, Kamis (15/4/2021). ANTARA/ Ach

Kediri (ANTARA) - Dinas Kesehatan Kota Kediri, Jawa Timur, bekerja sama dengan Loka Pengawasan Obat dan Makanan (POM) Kabupaten Kediri mengadakan uji sampel takjil yang dijual para pedagang musiman, sebagai antisipasi peredaran makanan dengan bahan berbahaya.

"Kami memastikan takjil yang dijual pedagang ini mengandung bahan berbahaya atau tidak," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Kediri Fauzan Adima di Kediri, Kamis.

Ia mengatakan dalam inspeksi itu melibatkan Loka POM Kabupaten Kediri (Kantor BPOM di Kabupaten Kediri) yang tugasnya juga memantau keamanan makanan.

Ia menjelaskan sampel takjil yang dijual para pedagang itu dibeli lalu dilakukan pemeriksaan kandungan pada makanan.

Ia menambahkan sampel diambil karena pedagang pun terkadang tidak tahu bahwa bahan yang mereka gunakan itu mengandung bahan berbahaya.

Untuk itu, katanya, uji sampel itu penting dilakukan demi keselamatan konsumen, sedangkan melalui kegiatan itu pembeli dan pedagang pun aman.

Baca juga: Di Ramadhan 1422 H, BPOM lakukan lagi uji takjil di Gorontalo

Beberapa yang diuji antara lain roti bolu kukus, tahu bakso, sate usus, mi goreng, kolang kaling, ikan asin, dan berbagai sampel makanan yang dijual para pedagang.

Sampel diambil dari pedagang yang berjualan di sepanjang Jalan Hayam Wuruk Kota Kediri, sedangkan hasil pemeriksaan menunjukkan negatif dari bahan berbahaya.

"Dari hasil pemeriksaan dipastikan sampel yang kami ambil negatif boraks, rhodamin (rhodamin B), dan formalin," ujar dia.

Ia mengatakan kegiatan serupa dilakukan namun dengan jadwal tidak pasti. Hal itu juga mempertimbangkan agar inspeksi benar-benar memastikan bahwa takjil jualan pedagang aman dari bahan berbahaya.

Baca juga: Pedagang takjil di Pasar Klender berharap Ramadhan ini banyak pembeli

Terkait dengan protokol kesehatan, Fauzan mengatakan pemerintah kota setempat memang mengizinkan warga berjualan di "pasar kaget", namun dengan syarat mematuhi aturan yang berlaku, dengan tetap menjaga protokol kesehatan.

Para pedagang harus mengenakan masker, menjaga jarak 2-3 meter dari pedagang lainnya, serta menyediakan tempat cuci tangan.

Dari hasil pemantauan, para pedagang juga mematuhi aturan yang berlaku tersebut, sebagai upaya mencegah penyebaran COVID-19.

Para pedagang di Jalan Hayam Wuruk Kota Kediri juga menegaskan bahwa bahan yang digunakan untuk jualan aman dari kandungan bahan berbahaya.

Para pedagang tidak menambahkan bahan berbahaya di takjil yang mereka jual.

"Kalau merah dari mutiara ini asli, karena mutiara warnanya sudah merah. Jadi, bahan yang saya jual pun juga aman," kata Ana, salah seorang pedagang di pasar tersebut.

Baca juga: Warga Benhil kembali semarakan Ramadhan dengan penjualan takjil
Baca juga: Masjid Nurul Iman Padang kembali sediakan takjil
Pewarta : Asmaul Chusna
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021