Kemendikbud kembangkan konsep perpustakaan digital yang canggih

Kemendikbud kembangkan konsep perpustakaan digital yang canggih

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim. ANTARA/Indriani/am.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Anwar Makarim mengatakan kementeriannya akan mengembangkan konsep perpustakaan digital yang canggih.

“Kami ingin meningkatkan kemampuan sejumlah pelantar (platform) yang sudah ada, dan keuntungannya dengan buku digital ini adalah data,” ujar Nadiem dalam peringatan Hari Buku Internasional secara daring yang dipantau di Jakarta, Jumat.

Dengan buku dan perpustakaan yang berbasis digital, bisa mengetahui buku mana yang diselesaikan pembaca dan mana penulis yang konsisten popularitasnya.

Baca juga: Kemendikbud dan LPDP perluas ruang lingkup beasiswa

“Dengan semua data yang kita miliki, kita bisa benar-benar melakukan autokurasi. Misalnya buku yang ditulis oleh penulis ini rupanya sudah dicoba anak untuk membacanya tetapi tidak diselesaikan karena kurang minat,” tambah dia.

Dengan demikian, maka kualitas konten akan semakin minat dan akan terjadi umpan balik atas apa yang diminati oleh anak dan apa yang tidak diminati oleh anak.

Nadiem mendorong agar anak-anak memiliki minat baca yang tinggi sebab memiliki peranan penting dalam kehidupan anak pada masa mendatang. Dalam meningkatkan minat baca anak, Nadiem menggarisbawahi bahwa proses kurasi memegang peranan penting.

Baca juga: Mendikbud ajak para guru ikuti program PembaTIK 2021

Melalui proses kurasi yang baik, maka anak akan mendapatkan pengalaman membaca yang baik dan dapat membangkitkan imajinasi anak. Selain itu juga penting pendampingan orang tua dalam membaca buku digital.

“Membaca buku sangat penting untuk kesehatan mental dan juga kemampuan berpikir kritis anak. Buku digital ini memiliki potensi yang luar biasa,” kata dia lagi.

Baca juga: Mendikbud : Pertukaran Mahasiswa Merdeka bangun rasa toleransi

Pewarta : Indriani
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2021