Banjir genangi jalan nasional Kalis-Putussibau

Banjir genangi jalan nasional Kalis-Putussibau

Ilustrasi - Kondisi banjir di Kecamatan Kalis, wilayah Kapuas Hulu, Kalimantan Barat merendam akses jalan di dua desa daerah tersebut, Kamis (20/5/2021). ANTARA/Timotius/am.

Putussibau, Kapuas Hulu (ANTARA) -
Banjir yang terjadi di Kecamatan Kalis wilayah Kapuas Hulu meluas, bahkan akses jalan nasional Kalis-Putussibau sudah tergenang air, akibatnya kendaraan roda empat (mobil) tidak bisa melintasi jalan penghubung ibu kota provinsi tersebut.
 
"Untuk saat ini ruas jalan Kalis-Putussibau tergenang air sepanjang 200 meter di sekitar jembatan Sampak, akibat meluapnya Sungai Mandai, mobil tidak bisa melintas, kecuali roda dua itu pun menggunakan jasa penyeberangan," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kapuas Hulu Gunawan, kepada ANTARA, di Putussibau ibu kota Kabupaten Kapuas Hulu, Kamis.
 
Banjir menggenangi ruas jalan Kalis-Putussibau itu terjadi sejak pukul 19.50 WIB, Kamis, aktivitas lalu lintas terganggu.
 
Menurut dia, kendaraan roda dua (sepeda motor) terpaksa melintasi genangan banjir dengan menggunakan jasa penyeberangan, karena kedalaman air rata-rata mencapai 70 centimeter.

Baca juga: Rumah warga roboh dilanda banjir besar di Kapuas Hulu

Baca juga: Gandeng TRC-Pramuka, BNI Putussibau salurkan bantuan korban banjir
 
"Anggota BPBD Kapuas Hulu sudah monitor di lokasi banjir, kondisi air masih naik," ucap Gunawan.
 
Pihaknya akan terus memonitor perkembangan jika kemungkinan ada hal-hal mendesak kita akan melakukan evakuasi terhadap masyarakat yang terdampak banjir tersebut.
 
"Kami juga akan melakukan koordinasi dengan unsur muspika dan desa terkait perkembangan banjir di daerah tersebut," kata Gunawan.
 
Ia menyebutkan berdasarkan laporan yang masuk ke BPBD Kapuas Hulu saat ini banjir merendam 11 desa di dua kecamatan yaitu di wilayah Kecamatan Kalis dan Mentebah.
 
"Tidak tertutup kemungkinan ada daerah dan kecamatan lain juga sudah terendam banjir terutama dataran rendah, kami minta camat dan kepala desa proaktif melaporkan perkembangan banjir," pesan Gunawan.*

Baca juga: Terjebak banjir, balita dan ibunya dievakuasi Kodim Putussibau-Kalbar

Baca juga: Jalan nasional Pontianak - Putussibau di Kapuas Hulu terendam banjir
Pewarta : Teofilusianto Timotius
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021