Jenazah Briptu Sanoi dievakuasi dari Oksamol perbatasan RI-PNG

Jenazah Briptu Sanoi dievakuasi dari Oksamol perbatasan RI-PNG

Kapolres Pegunungan Bintang AKBP Cahyo Sukarnito. ANTARA/HO

Jayapura (ANTARA) - Jenazah Briptu Sanoi yang menjadi korban pembunuhan orang tak dikenal (OTK), Sabtu dievakuasi dari Oksamol, Kabupaten Pegunungan Bintang yang berada di perbatasan RI-PNG.
 
Penerbangan dari Oksibil ke Oksamol sekitar 40 menit sedangkan dari Oksibil ke Bandara Sentani sekitar 1 jam
 
Evakuasi ke Bandara Sentani menggunakan pesawat Sam Air, dipimpin Kapolres Pegunungan Bintang AKBP Cahyo Sukarnito yang sempat mengalami kendala akibat cuaca.

Baca juga: Mahfud sebut 82 persen warga Papua setuju otsus
 
Hujan deras sempat menghambat evakuasi namun begitu reda jenazah langsung diterbangkan ke Bandara Sentani, Kabupaten Jayapura.
 
Kapolres Pegunungan Bintang AKBP Cahyo Sukarnito kepada Antara di Jayapura, Sabtu, mengaku penyelidikan saat ini dilakukan guna mengetahui pelakunya.
 
Almarhum Briptu Sanoi yang menjabat Ka Polsubsektor Oksamol bertugas di wilayah itu sejak 2018.

Baca juga: Kepala Bais: Pemerintah tidak pernah sebut kelompok separatis Papua
 
Saat ini jenazah disemayamkan di rumah duka dan dijadwalkan Minggu dimakamkan di TPU Kristen Abepura, kata AKBP Cahyo.

Ia menyatakan, keluarga besar Polres Pegunungan Bintang berduka cita atas wafatnya Briptu Sanoi.
 
"Malam ini, saya akan ke rumah duka," aku AKBP Cahyo.

Ia menambahkan, untuk sementara tidak menempatkan anggota di wilayah itu.

Baca juga: BNPT tetapkan 5 nama di Papua sebagai DTTOT
 
Polsubsektor Oksamol beranggotakan empat anggota Polri, namun saat insiden terjadi korban hanya sensitive karena tiga anggotanya sedang berada di luar yakni dua di Oksibil dan satu di Jayapura.
 
Insiden penyerangan terjadi Kamis (27/5) malam. Selain menyebabkan korban Briptu Sanoi meninggal, OTK juga mengambil tiga senpi organik, dua diantaranya jenis SS1 dan satu jenis revolver.
 
Pewarta : Evarukdijati
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2021