PPKM Darurat, ratusan pemotor menuju Bekasi diperiksa petugas

PPKM Darurat, ratusan pemotor menuju Bekasi diperiksa petugas

Kepadatan lalu lintas didominasi pemotor yang hendak menuju wilayah Kota Bekasi, Jawa Barat di pos penyekatan Sumber Arta Kalimalang, Kecamatan Bekasi Barat, Senin (5/7). ANTARA/Pradita Kurniawan Syah.

Bekasi (ANTARA) - Ratusan pemotor yang melintas menuju wilayah Kota Bekasi, Jawa Barat diperiksa petugas gabungan di Pos Penyekatan Sumber Arta Kalimalang, Kecamatan Bekasi Barat, Senin terkait penerapan PPKM Darurat Jawa-Bali.

Mereka memenuhi Ruas Jalan KH Noer Ali Kalimalang namun tidak dapat menerobos langsung ke arah Kota Bekasi sehingga menimbulkan kepadatan lalu lintas di sekitar area tersebut.

"Hari ini hari pertama bekerja, masih banyak di jalan ini kita temukan masyarakat yang WFO, masih ada perusahaan yang belum meliburkan karyawannya, kami di sini melakukan seleksi, mana yang boleh lewat dan mana yang tidak boleh," kata Kapolres Metro Bekasi Kota Kombes Pol Aloysius Suprijadi di Kalimalang, Kota Bekasi, Senin.

Baca juga: PPKM Darurat, DPR kritik DKI Pemprov berlakuan STRP tanpa sosialisasi

Dia mengaku ratusan pengendara roda dua itu memaksa masuk ke wilayah Bekasi untuk keperluan bekerja di Kawasan industri dan sekitarnya. Petugas memberhentikan laju kendaraan pemotor sambil memeriksa kelengkapan dokumen sesuai yang dipersyaratkan pada masa PPKM.

"Petugas menanyakan keperluan mereka masuk ke wilayah Bekasi. Jika ada yang tidak bisa menunjukkan hasil swab, sertifikat vaksin maka diminta untuk kembali ke Jakarta," katanya.
 

Petugas gabungan membuat barikade saat memeriksa kelengkapan dokumen pemotor yang hendak menuju wilayah Kota Bekasi, Jawa Barat di pos penyekatan Sumber Arta Kalimalang, Kecamatan Bekasi Barat, Senin (5/7). (ANTARA/Pradita Kurniawan Syah).


Petugas juga memasang barikade menggunakan barier sehingga terjadi kepadatan di kedua arah, baik arah Jakarta, terlebih arah masuk ke Kota Bekasi. Hal itu disebabkan ketatnya seleksi petugas kepada pengguna jalan yang melintas.

Baca juga: Tak terima kena penyekatan PPKM Darurat, petugas tilang pengendara

"Hampir ratusan kendaraan yang didominasi roda dua sudah kita putar balik hingga sore ini," ungkapnya.

Aloysius menjelaskan mereka yang diperbolehkan melintas masuk ke wilayah Bekasi hanya pekerja sektor esensial seperti perbankan, IT dan Komunikasi, pasar modal, perhotelan, dan pekerja kritikal di antaranya sarana kesehatan, keamanan, objek vital nasional, serta kebutuhan pokok.

"Mereka menjadi pertimbangan dan pengecualian. Tidak ada kepentingan, tidak diperbolehkan masuk Bekasi," ucapnya.

Masa PPKM Darurat, kata dia, akan berlangsung selama 16 hari ke depan hingga 20 Juli 2021 sesuai dengan Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 15 Tahun 2021 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Darurat Corona Virus Disease 2019 di Wilayah Jawa dan Bali atau PPKM Darurat Jawa-Bali, berlaku mulai tanggal 3-20 Juli 2021.

PPKM Darurat dilakukan serentak di 122 kabupaten dan kota di seluruh Pulau Jawa-Bali. Kebijakan ini membatasi aktivitas masyarakat dengan asesmen situasi pandemi level 3 dan 4 di Pulau Jawa dan Bali. Selain di Kota Bekasi, penyekatan juga dilakukan petugas di wilayah Kabupaten Bekasi.

Baca juga: Aktivitas lapak pedagang Pasar Baru tetap berjalan saat PPKM darurat
Baca juga: Bandara Radin Inten II Lampung perketat syarat perjalanan
Baca juga: Polisi-TNI putar balik pengendara di Lenteng Agung saat PPKM Darurat

Pewarta : Pradita Kurniawan Syah
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2021