Jaksel usulkan aplikasi "android" untuk pemasaran hasil panen

Jaksel usulkan aplikasi

Ketua TP-PKK Jakarta Selatan Komariah Marullah (kiri) didampingi Upi Mahludin koordinator Pokja 2 PKK memperlihatkan WAG warung virtual melalui ponselnya, Rabu (8/7/2020). (ANTARA/Laily Rahmawaty)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Kota Jakarta Selatan mengusulkan penerapan aplikasi digital berbasis "android" untuk memasarkan hasil panen guna mendongkrak pendapatan para petani binaan.

Kepala Suku Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (KPKP) Kota Jakarta Selatan Hasudungan A. Sidabalok mengatakan aplikasi tersebut berguna bagi petani untuk memasarkan produk atau hasil panen secara langsung kepada masyarakat.

"Namun yang patut dicatat adalah bahwa ini bentuk pemasaran pangan petani secara digital sebagai sarana petani untuk dapat menjual langsung hasil panen mereka,” ujar Hasudungan saat dihubungi di Jakarta, Selasa.

Dia mengungkapkan bahwa salah satu alasan yang mendorong pihaknya melakukan inovasi tersebut karena saat ini belum ada wadah pemasaran langsung yang dapat dimanfaatkan para petani kepada masyarakat luas.

Menurut dia, bentuk aplikasi tersebut disesuaikan dengan kebutuhan para petani binaan kota, sehingga petani tidak perlu lagi memikirkan sarana untuk menjual hasil panen.

Lebih lanjut Hasudungan mengatakan bahwa pihaknya juga akan bekerja sama dengan salah satu perusahaan ojek berbasis aplikasi sebagai sarana transportasi pengantar bahan pangan dari penjual kepada pembeli.

Selain itu, kata dia, metode pembayaran tanpa tunai (cashless). Hal ini merupakan langkah untuk mengurangi terjadinya kontak langsung antara penjual dan pembeli untuk menekan potensi penularan virus.

“Sekarang masih merancang sistemnya seperti apa di dalam aplikasinya. Namun yang patut dicatat adalah bahwa ini bentuk pemasaran pangan petani secara digital sebagai sarana petani untuk dapat menjual langsung hasil panen mereka,” ujar Hasudungan.

Selain sebagai sarana transaksi penjualan bahan pangan, aplikasi itu juga melayani konsultasi langsung terkait dengan proses tanam pangan dari petani kepada pihak Sudin KPKP. Kemudian di dalamnya juga terdapat layanan promosi pangan hingga pembinaan petani.

“Jadi nanti ada konsultasi dari penyuluh, misalnya ada petani yang tanamannya mati lalu melalui itu kita sampaikan bagaimana solusinya, jadi kita akan sediakan di sana,” ungkap Hasudungan.

Dia menambahkan bahwa pihaknya menargetkan 1.000 petani binaan Sudin KPKP Jakarta Selatan untuk dapat memanfaatkan aplikasi tersebut pada awal peluncuran September mendatang.

“Targetnya 1.000 petani binaan dulu, karena sebenarnya cukup banyak ya, bukan hanya petani saja,” tutur dia.

Baca juga: Pemkot Jaksel sebar bantuan dari PALYJA untuk layanan kesehatan
Baca juga: Pemkot Jaksel sebar 1.600 "bongsang'' daging hewan kurban
Pewarta : Taufik Ridwan dan Sihol Hasugian
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2021