Penelitian: vaksin flu mampu kurangi efek parah COVID-19

Penelitian: vaksin flu mampu kurangi efek parah COVID-19

Arsip Foto - Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn saat divaksin flu pada kegiatan pegawai Deustche Post DHL di Berlin, Jerman, Selasa (29/10/2019). ANTARA/REUTERS/Annegret Hilse/aa.

Jakarta (ANTARA) - Sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa vaksin influenza yang dilakukan tiap tahun dapat mengurangi risiko stroke, sepsis, pembekuan darah, dan beberapa efek parah lainnya pada pasien dengan COVID-19

Para peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Miami Miller, AS, juga menemukan bahwa pasien dengan COVID-19 yang telah divaksinasi flu secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk mengunjungi unit gawat darurat dan dirawat di unit perawatan intensif.

"Hanya sebagian kecil dari dunia yang telah sepenuhnya divaksinasi terhadap COVID-19 hingga saat ini, dan dengan semua kehancuran yang terjadi akibat pandemi, komunitas global masih perlu mencari solusi untuk mengurangi morbiditas dan mortalitas," kata peneliti senior, professor Devinder Singh dari Universitas Miller dilansir Indian Express, Jumat.

"Tim saya telah mengamati hubungan antara vaksin flu dan penurunan morbiditas pada pasien COVID-19," lanjut Singh, yang melakukan penelitian dengan penulis utama Susan Taghioff dan Benjamin Slavin.

Baca juga: PM Inggris: Vaksinasi COVID-19 akan diberikan rutin seperti vaksin flu

Studi yang diterbitkan dalam jurnal PLoS One pada 3 Agustus menganalisis catatan pasien dari sejumlah negara, termasuk AS, Inggris, Jerman, Italia, Israel, dan Singapura.

Para peneliti menyaring catatan kesehatan elektronik yang tidak teridentifikasi pada database penelitian TriNetX yang jumlahnya lebih dari 70 juta pasien. Penelitian tersebut kemudian mengidentifikasi dua kelompok yang terdiri dari 37.377 pasien.

Anggota kelompok studi pertama telah menerima vaksin flu selama dua minggu dan enam bulan sebelum didiagnosis positif COVID-19.

Mereka yang berada di kelompok kedua juga memiliki diagnosis COVID-19 positif tetapi tidak divaksinasi flu.

Terdapat temuan insiden 15 hasil yang merugikan, termasuk sepsis, stroke, deep vein thrombosis (DVT), kunjungan ke unit gawat darurat dan kematian, dalam waktu 30, 60, 90 dan 120 hari setelah tes positif COVID-19. Hasilnya kemudian dibandingkan antara kedua kelompok.

Baca juga: Pakar: Penyintas COVID-19 tetap harus proteksi diri dengan vaksin

Analisis mengungkapkan bahwa mereka yang tidak mendapat suntikan flu secara signifikan lebih mungkin (hingga 20 persen) dirawat di ICU.

Mereka juga secara signifikan lebih mungkin mengunjungi unit gawat darurat (hingga 58 persen) mengembangkan sepsis (hingga 45 persen), mengalami stroke (hingga 58 persen) dan DVT (hingga 40 persen).

Para peneliti mengatakan risiko kematian di antara pasien yang diimunisasi dengan vaksin flu juga tidak berkurang.

Mereka juga dapat menghitung berapa banyak pasien positif COVID-19 yang perlu menerima vaksin influenza untuk menghindari satu hasil yang merugikan.

Tim menemukan bahwa hanya 176 pasien yang perlu menerima vaksin flu untuk mencegah satu kunjungan ke UGD dalam waktu 120 hari setelah dites positif COVID-19.

Selain itu, hanya 286 pasien yang perlu menerima vaksin flu untuk mencegah satu kasus sepsis.

Untuk setiap 440 pasien yang mendapatkan suntikan flu terbaru, satu pasien dapat dicegah masuk ICU.

Meskipun belum diketahui secara pasti bagaimana vaksin influenza memberikan perlindungan terhadap COVID-19, sebagian besar teori berspekulasi bahwa suntikan flu dapat meningkatkan sistem kekebalan bawaan atau pertahanan umum yang kita miliki sejak lahir yang tidak melindungi terhadap satu pun spesifik. penyakit.

Hasil penelitian tersebut menyebut sangat menyarankan melakukan vaksin flu untuk dapat melindungi dari beberapa efek parah COVID-19.

Namun, para peneliti juga sangat menyarankan agar orang menerima vaksin COVID-19 serta vaksin influenza tahunan mereka.

Para peneliti menambahkan bahwa lebih banyak penelitian, dalam bentuk uji coba kontrol secara acak, diperlukan untuk membuktikan dan lebih memahami kemungkinan hubungan tersebut.

Namun, mereka mengatakan suntikan flu dapat digunakan untuk membantu memberikan peningkatan perlindungan di negara-negara di mana pasokan vaksin COVID-19 terbatas atau bahkan membantu dalam perjuangan yang sedang berlangsung melawan kasus-kasus terobosan pada orang-orang yang sudah divaksinasi terhadap COVID-19.

"Promosi vaksin influenza yang berkelanjutan juga berpotensi membantu populasi global menghindari kemungkinan twindemic – wabah influenza dan virus corona secara bersamaan," ujar Taghioff.

Baca juga: 48 orang meninggal di Korsel usai divaksin Corona? Ini faktanya

Baca juga: Pakar: dunia harus rasional sikapi kasus kematian vaksinasi Korsel
Pewarta : Maria Cicilia
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021