Moeldoko sebut pesantren berperan besar tangkal radikalisme

Moeldoko sebut pesantren berperan besar tangkal radikalisme

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko (kanan) berdiskusi tentang Ancaman Radikalisme, di Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri, Jawa Timur, Kamis (16/9). ANTARA/HO-Kantor Staf Presiden.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko mengatakan pesantren memiliki peran besar yang dibutuhkan bangsa untuk menangkal persebaran radikalisme ke masyarakat.

Moeldoko, dalam keterangan tertulis diterima di Jakarta, Kamis, mengatakan saat ini dibutuhkan sistem pendidikan dan pembentukan karakter yang komprehensif dan kolaboratif dengan berbagai pihak, termasuk pesantren, untuk mencegah masuknya paham radikal ke generasi penerus bangsa.

“Saya berkeyakinan bahwa pesantren adalah center of gravity dalam pembangunan karakter," kata Moeldoko yang disampaikan saat mengunjungi Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri, Jawa Timur, Kamis.

Mantan Panglima TNI itu mengingatkan radikalisme dan sikap-sikap intoleran merupakan ancaman nyata pada saat ini yang bisa merusak integrasi bangsa. Ancaman radikalisme tersebut, kata Moeldoko, ingin melumpuhkan kekuatan dan keyakinan ideologi bangsa.

“Paham radikal sudah menyusup di tengah-tengah masyarakat dan lembaga pendidikan. Ini harus kita waspadai, karena gerakannya tersistematis dan terstruktur,” ujarnya.

Selain berbicara mengenai radikalisme, Moeldoko juga mengajak para pengasuh dan santri Pondok Pesantren Lirboyo untuk lebih aktif mencegah persebaran COVID-19.

"Saya menyampaikan apresiasi dari Presiden Joko Widodo, pesantren sudah berperan aktif menekan COVID-19. Saya harap kondisi ini tetap dijaga, jangan sampai kita kembali lagi di masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat," ujarnya.

Selain bersilaturahmi dengan pengasuh Pondok Pesantren Lirboyo pada Kamis ini, Moeldoko juga sebelumnya menjadi pembicara dalam seminar nasional di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Kediri bertema "IAIN Kediri Menuju World Class University”.
Baca juga: Ilmuwan: Hakikat kemerdekaan perkuat daya tangkal ancaman ideologi
Baca juga: Ma'ruf Amin ingatkan ancaman radikalisme bermetamorfosis

Pewarta : Indra Arief Pribadi
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021