Rudenim Makassar amankan dua pengungsi karena terlibat keributan

Rudenim Makassar amankan dua pengungsi karena terlibat keributan

Salah seorang pengungsi pencari suaka dibawa ke rumah sakit untuk memeriksakan kesehatan sebelum dibawa ke Rudenim Makassar. ANTARA/HO/Rudenim Makassar

Makassar (ANTARA) - Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Makassar mengamankan dua pengungsi Afganistan dan Sudan karena terlibat keributan di Jalan Muhajirin Makassar.

Kepala Rudenim Makassar Alimuddin di Makassar, Ahad, mengatakan, dua orang pengungsi atau pencari suaka yang diamankan berinisial AE (48) asal Afghanistan dan inisial AMI (34) asal Sudan.

"Keduanya diamankan karena terlibat keributan dan keduanya diamankan di tempat berbeda," ujarnya.

Ia mengatakan, AE diamankan di wismanya, setelah dipukul oleh beberapa orang yang tidak dikenal. Penyebab pemukulan itu diduga AE terlebih dahulu memukul pengelola penampungan.

Sebelum diamankan, AE dibawa ke rumah sakit oleh petugas Rudenim untuk dilakukan pemeriksaan kesehatan.

Baca juga: Pengungsi dari mancanegara, antara kebijakan dan kemanusiaan
Baca juga: Petugas Imigrasi amankan pengungsi Rohingya coba kabur ke Malaysia
Baca juga: Pelari Belarus tiba di Polandia sebagai pengungsi


Setelah mengamankan AE, petugas kemudian bergerak untuk menjemput AMI karena penduduk di sekitar tempat pengungsian akan mengeroyok AMI karena ucapan kasarnya ke salah seorang tokoh masyarakat.

"Mereka para pengungsi yang bermukim di Indonesia sudah seharusnya menghargai adat istiadat serta hukum yang berlaku di Indonesia," katanya.

Alimuddin mengaku setelah mendapatkan informasi tersebut langsung memerintahkan petugas untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut dan untuk sementara waktu mereka ditempatkan di Rudenim.

Kepala Divisi Keimigrasian Dodi Karnida mengapresiasi gerak cepat Kepala Rudenim dan staf mengatasi permasalahan pengungsi.

Selain itu, penanganan pengungsi selama ini dilaksanakan dengan kerja sama pihak UNHCR, IOM, Kepolisian, pemda setempat juga pengelola penampungan.

"Kerja sama antarpemangku kepentingan diharapkan dapat menangani berbagai persoalan pengungsi, salah satunya permasalahan singgungan antara para pengungsi dengan penduduk setempat," ucap Dodi Karnida.
 
Pewarta : Muh. Hasanuddin
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021