Operasional tim kesehatan siap 100 persen untuk puncak haji

Operasional tim kesehatan siap 100 persen untuk puncak haji

Kantor Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Daerah Kerja Mekkah. ANTARA/Desi Purnamawati

Mekkah (ANTARA) - Kepala Pusat Kesehatan Haji Kementerian Kesehatan, Budi Sylvana menyatakan bahwa persiapan kesehatan untuk operasional di puncak haji sudah 100 persen siap.

"Alhamdulillah semua persiapan sudah selesai, tim kesehatan termasuk obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan akan mulai kita deploy besok malam," kata Budi di Mekkah, Selasa.

Budi mengatakan,semua sumber daya kesehatan baik petugas, obat dan alat kesehatan akan dimobilisasi mulai Rabu (6/7) pukul 22.00 Waktu Arab Saudi (WAS).

Sesuai rencana Sebanyak 331 petugas kesehatan PPIH Arab Saudi bidang kesehatan akan bertugas memberikan pelayanan kesehatan di Masyair.

Pos kesehatan Arafah akan berada di tenda misi haji Indonesia di maktab delapan dan menjadi tanggung jawab tim kesehatan bandara dibantu oleh petugas bawah kendali operasi (BKO) dari KKHI Makkah dan Madinah.

Baca juga: Menag jadwalkan bertemu Menteri Saudi bahas layanan RS kepada jamaah
Baca juga: Menag: Jamaah diganti uang 15 Riyal jika makanan basi

Sedangkan untuk pelayanan kesehatan daerah Muzdalifah akan disediakan 10 pos kesehatan satelit yang petugasnya berasal dari KKHI Makkah.

Di Mina akan disediakan satu pos kesehatan di daerah Al-Muaisim yang menjadi tanggung jawab tim KKHI Madinah dan satu pos kesehatan satelit di Maktab tujuh yang akan dijaga oleh EMT. Selain itu, juga akan tersedia pos mobile di sepanjang jalur jamarat, yaitu empat pos di jalur atas dan empat pos di jalur bawah.

Layanan kesehatan yang akan diberikan sifatnya kegawatdaruratan maupun pelayanan kesehatan lainnya yang dibutuhkan jamaah.

Sebanyak 234 paket obat dari 18 kelas terapi sudah disiapkan dan sudah diberikan kepada para Tenaga Kesehatan Haji (TKH) Kloter, yang di dalamnya termasuk golongan antibiotik, obat hipertensi, diabetes melitus, vitamin, dan cairan.

Begitu juga dengan obat-obatan untuk Pos Kesehatan Arafah, Tim Mobile Muzdalifah, dan Pos Kesehatan Mina sudah 100 persen siap.

Baca juga: PPIH: Hingga saat ini dua calhaj Embarkasi Batam meninggal di Mekkah
Baca juga: Wakil Ketua DPR apresiasi pelaksanaan haji berjalan lancar

Jenis Obat yang akan dibawa ke pos kesehatan Arafah termasuk obat obatan yang bersifat analgesik sampai ke golongan narkotik, anestetik, anti alergi dan anti anafilaksis, juga obat obatan anti infeksi.Ternasuk juga obat obatan anti topical, psikotroprifarmaka, dan sebagainya.

"Total ada 321 item obat yang disiapkan untuk Arafah saja, belum termasuk Muzdalifah dan Mina," tambah Budi.

Tim juga menyiapkan 78 jenis alat kesehatan yang akan disebar ke tiga pos kesehatan. Kelompok pertama Arafah sebanyak 35 item alat-alat medis, kelompok kedua di Muzdalifah ada 22 item dan kelompok ketiga di Mina 21 item.

Diantara jenis alat kesehatan yang akan dideploy ke pos-pos kesehatan diantaranya adalah oksigen Concentrator, minor surgery, pulse oxymetry, alat tensi,alat EKG, nebulizer, tandu, kursi roda, hingga lampu tindakan.

Menurut Budi, sesuai dengan misi Kementerian kesehatan untuk menurunkan angka kesakitan dan angka kematian jemaah haji sebanyak satu per mil, pihaknya akan berusaha semaksimal mungkin dalam memberikan pelayanan kesehatan yang terbaik bagi jamaah.

"Semua upaya kami lakukan untuk keselamatan dan kesehatan jamaah haji Indonesia," tegasnya.

Baca juga: Menag: Arafah jauh lebih nyaman dibanding haji sebelumnya
Pewarta : Desi Purnamawati
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2022